Minggu, 16 Oktober 2011

Alat musik petik / gesek tradisional indonesia

1. Rebab


Adalah alat musik yang menggunakan penggesek dan mempunyai tiga atau dua utas tali dari dawai logam (tembaga) ini badannya menggunakan kayu nangka dan berongga di bagian dalam ditutup dengan kulit lembu yang dikeringkan sebagai pengeras suara. Alat ini juga digunakan sebagai pengiring gamelan, sebagai pelengkap untuk mengiringi sinden bernyanyi bersama-sama dengan kecapi. Dalam gamelan Jawa, fungsi rebab tidak hanya sebagai pelengkap untuk mengiringi nyanyian sindhen tetapi lebih berfungsi untuk menuntun arah lagu sindhen.

Sebagai salah satu dari instrumen pemuka, rebab diakui sebagai pemimpin lagu dalam ansambel, terutama dalam gaya tabuhan lirih. Pada kebanyakan gendhing-gendhing, rebab memainkan lagu pembuka gendhing, menentukan gendhing, laras, dan pathet yang akan dimainkan. Wilayah nada rebab mencakup luas wilayah gendhing apa saja. Maka alur lagu rebab memberi petunjuk yang jelas jalan alur lagu gendhing. Pada kebanyakan gendhing, rebab juga memberi tuntunan musikal kepada ansambel untuk beralih dari seksi yang satu ke yang lain.

a.sumber suara dan cara membunyikan rebab
rebab termasuk dalam kelompok alat music chordophone,yaitu alat music dengan suber suara dawai atau senar.
Sedangkan cara membunyikannya dengan cara digesak dawainya menggunakan alat penggesek khusus.

b.macam macam rebab dan cara penggunaanya
pada perangkat gamelan ageng lengkap,biasanya terdapat dua macam rebab yaitu rebab byur(polos) dan rebab pontong (plonthong).
Berdasarkan kebiasaan,rebab byur digunakan pada saatpenyajian komposisi music karawitan jawa yang berlaras pelog ,sedangkan rebab pontong digunakan pada saat penyajian komposisi music karawitan jawa yang berlaras slendro.

c.steman nada rebab
pada ricikan rebab terdapat dua dawai atau senar.untuk menyajikan komposisi music karawitan jawa yang berlaras slendro,pelog pathet nem dan pelog pathet barang,dawai ricikan rebab distem dengan nada nem(6) dan ro (2).sedangkan untuk penyajian komposisi music karawitan jawa yang berlara pelog pathet lima,dawai ricikan rebab distem dengan nada ji(1) dan ma (5)
2. Siter

mempunyai getaran khas. Jernih dan ringan. Agak berbeda dengan suara yang
dihasilkan alat musik yang kebanyakan kita kenal.

Maklum, alat musik tradisional ini sudah jarang dimainkan. Namanya siter, sebuah alat musik yang mempunyai komponen menyerupai gitar. Detailnya, alat musik ini berbentuk persegi panjang berukuran 20×50 cm. Terdiri dari badan siter yang terbuat dari kayu jati dan 24 senar di masing-masing sisi. Beda dengan gitar yang hanya mempunyai satu sisi, siter punya dua. Satu sisi disebut pelog dan yang lain slendro. Alat ini biasanya digunakan untuk mengiringi gamelan.Dari seluruh proses pembuatan, saat tersulit waktu menyetem senar. Pada penyeteman ini benar-benar membutuhkan rasa dari hati.
Tetapi sayangnya dengan kemajuan zaman alat ini sudah tidak lagi diminati
oleh anak-anak muda zaman sekarang. Sungguh-sungguh memprihatinkan……

3. Kacapi 

Kacapi merupakan alat musik petik yang berasal dari Jawa Barat, biasa digunakan sebagai pengiring suling sunda atau dalam musik lengkap, sampai saat ini masih terus dilestarikan dan dijadikan kekayaan seni Sunda yang sangat bernilai bagi masyarakat asli Jawa Barat.

Membutuhkan latihan khusus untuk dapat memainkan alat musik ini dengan penuh penghayatan, tak jarang latihan dilakukan di alam terbuka agar dapat menyatukan rasa dan jiwa sang pemetik Kacapi, lebih dari itu semua suara yang dihasilkan dari alat musik ini akan menenangkan jiwa para pendengarnya, dan mampu membawa suasana alam Pasundan di tengah-tengah pendengar yang mulai terhanyut dengan buaian nada-nada yang indah dari Kacapi

4. Sasando


Bali miliki gamelan, Jawa Barat ada angklung,
dan Sulawesi punya musik bambu. Kalau NTT
tentu sasando. Alat musik petik yang berasal
dari Pulau Rote ini, bisa dijadikan cendera
mata unik sepulang melancong dari Negeri
Matahari Terbit.

Bentuk sasando mirip dengan instrumen
petik lainnya seperti gitar, biola, dan kecapi.
Bagian utamanya berbentuk tabung panjang
yang biasa terbuat dari bambu. Bagian
tengah ada tabung yang berdawai.
Tabungnya diletakkan di dalam wadah
berbentuk seperti penampung tuak berlekuk-
lekuk yang disebut 'haik', yang terbuat dari
anyaman daun lontar.

Ada dua jenis sasando yakni sasando gong, dan sasando biola. Keduanya biasa
digunakan untuk memainkan sejumlah lagu daerah antara lain lagu yang
mengiringi sejumlah wanita menarikan Tarian Taebenu. Di Rote, tarian tersebut
dimainkan saat menerima tamu. Selain itu Tarian Foti yang ditarikan para pria.
Dulu tarian ini dipersembahkan untuk menyambut prajurit sepulang dari medan
perang. Kini Tarian Foti juga dimainkan saat menerima tamu.

Sasando dimainkan dengan cara petik pada dawai yang terbuat dari kawat
halus dengan dua tangan dari arah berlawanan, kiri ke kanan dan kanan ke kiri.
Tangan kiri memainkan melodi dan bas, sementara tangan kanan memainkan
accord. Jadi seorang pemetik dapat memainkan sekaligus melodi, bas, dan
accord. Susunan notasinya tak beraturan dan tidak kelihatan karena
terbungkus. Namun saat dimainkan bisa menjadi harmoni yang merdu sesuai
kelihaian pemetiknya

5. Sampek


Sampek adalah alat musik tradisional Suku Dayak, terbuat dari berbagai jenis
kayu ( kayu arrow, kayu kapur, kayu ulin). Dibuat secara tradisional. Proses
pembuatan bisa memakan waktu berminggu minggu. Dibuat dengan 3 senar, 4
senar dan 6 senar. Biasanya sampek akan diukir sesuai dengan keinginan
pembuatnya, dan setiap ukiran memiliki arti.

Mendengarkan bunyi sampek yang mendayu dayu, seolah memiliki roh/kekuatan. Di Pampang banyak warga yang amat mahir memainkan sampek. Bunyi sampek biasa digunakan untuk mengiringi sebuah tarian, atau memberikan semangat bagi para pasukan perang
  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar